Blog Khusus Cak Rian

Menyampaikan kebenaran dan kedamaian

DINASTI-DINASTI LOKAL DAN MASA AKHIR SEJARAH ABBASIYAH

1 Komentar


Pada awal periode, Abbasiyah mengalami kejayaan, akan tetapi persoalan-persoalan

politik telah menyebabkan keruntuhan Dinasti Bani Abbasiyah dikemudian hari. Dengan

adanya perselisihan tersebut, disintegrasi tidak dapat dielakkan lagi. Banyak Dinasti-

Dinasti yang memerdekakan diri dari Baghdad, sesuai dengan kebangsaan masing-masing

dan mendirikan sebuah Dinasti baru.

Diantara Dinasti itu adalah Dinasti Aghlabiyah yang berbangsa Arab. Dinasti ini tidak

sepenuhnya merdeka dari Baghdad, tetapi hanya setengah merdeka. Dinasti selanjutnya

adalah Ayyubiyah yang berbangsa Kurdi. Sedangkan yang mengaku sebagai khilafah

adalah Dinasti Fatimiyah di Mesir. Kekuasaan ketiga Dinasti ini meliputi Afrika Utara dan

Mesir. Ketiganya secara berurutan adalah Dinasti Aghlabiyah, Fathimiyah dan Ayyubiyah.

Kehadiran ketiga Dinasti ini telah membawa pencerahan bagi Islam, terutama Kairo

yang dijadikan sebagai ibu kota pemerintahan. Dengan demikian Mesir telah menjadi

suatu kota peradaban Islam yang menjadi pusat segala kegiatan pada masa itu. Untuk

mengetahui lebih lanjut, akan dicoba dipaparkan tentang masing-masing Dinasti, mulai

dari berdirinya pertumbuhannya dan keruntuhannya.

A. DINASTI AGHLABIYAH

Dinasti Aghlabiyah adalah salah satu Dinasti Islam di Afrika Utara yang berkuasa

selama kurang lebih l00 tahun (800-909 M). Wilayah kekuasaannya meliputi Ifriqiyah,

Algeria dan Sisilia. Dinasti ini didirikan oleh Ibnu Aghlab (Mufradi, 1997:116).

Aghlabiyah memang merupakan Dinasti kecil pada masa Abbasiyah, yang para

penguasanya adalah berasal dari keluarga Bani al-Aghlab, sehingga Dinasti tersebut

dinamakan Aghlabiyah. Awal mula terbentuknya Dinasti tersebut yaitu ketika Baghdad di

bawah pemerintahan Harun ar-Rasyid. Di bagian Barat Afrika Utara, terdapat dua bahaya

besar yang mengancam kewibawaannya. Pertama dari Dinasti Idris yang beraliran Syi’ah

dan yang kedua dari golongan Khawarij.

Dengan adanya dua ancaman tersebut terdoronglah Harun ar-Rasyid untuk

menempatkan balatentaranya di Ifrikiah di bawah pimpinan Ibrahim bin Al-Aghlab. Setelah

berhasil mengamankan wilayah tersebut, Ibrahim bin al-Aghlab mengusulkan kepada

Harun ar-Rasyid supaya wilayah tersebut dihadiahkan kepadanya dan anak keturunannya

secara permanen. Karena jika hal itu terjadi, maka ia tidak hanya mengamankan dan

memerintah wilayah tersebut, akan tetapi juga mengirim upeti ke Baghdad setiap tahunnya

sebesar 40.000 dinar. Harun ar-Rasyid menyetujui usulannya, sehingga berdirilah Dinasti

kecil (Aghlabiyah) yang berpusat di Ifrikiah yang mempunyai hak otonomi penuh. Meskipun

demikian masih tetap mengakui akan kekhalifahan Baghdad (Hoeve,1994: 65).

Pendiri Dinasti ini adalah Ibrahim ibn al-Aghlab pada tahun 800 M. Pada tahun itu

Ibrahim diberi provinsi Ifriqiyah (Tunisia Modern) oleh Harun al-Rasyid sebagai imbalan

atas pajak tahunan yang besarnya 40.000 dinar dan meliputi hak-hak otonom yang besar

(Bosworth,1980:.46). Untuk menaklukkan wilayah baru dibutuhkan suatu proses yang

panjang dan perjuangan yang besar, namun tidak seperti Ifriqiyyah yang sifatnya adalah

pemberian.

Dinasti Aglabiyah berkuasa kurang lebih dari satu abad, mulai dari tahun 800-909 M.

Nama Dinasti Aglabiyah ini diambil dari nama ayah Amir yang pertama, yaitu Ibrahim bin

al-Aglab. Ia adalah seorang pejabat Khurasan dalam militer Abbasiyah. Pada tahun 800 M.

Ibrahim I diangkat sebagai Gubernur (Amir) di Tunisia oleh Khalifah Harun ar-Rasyid.

Karena ia sangat pandai menjaga hubungan dengan Khalifah Abbasiyah seperti membayar

pajak tahunan yang besar, maka Ibrahimi I diberi kekuasaan oleh Khalifah, meliputi hakhak

otonomi yang besar seperti kebijaksanaan politik, termasuk menentukan penggantinya

tanpa campur tangan dari penguasa Abbasiyah. Hal ini dikarenakan jarak yang cukup jauh

antara Afrika Utara dengan Bagdad. Sehingga Aglabiyah tidak terusik oleh pemerintahan

Abbasiyah.

2. Peninggalan-peninggalan Bersejarah Dinasti Aghlabiyah

Aghlabiyah adalah pembangun yang penuh semangat. Diantara bangunan-bangunan

peninggalan Aghlabiah adalah:

a. Pembangunan kembali Masjid Agung Qayrawan oleh ZiyadatullahI

b. Pembangunan Masjid Agung Tunis oleh Ahmad.

c. Pembangunan karya-karya pertanian dan irigasi yang bermanfaat, khususnya di

Ifriqiyah selatan yang kurang subur.

3. Kemunduran Dinasti Aghlabiyah

Menjelang akhir abad IX, posisi Aghlabiah di Ifqriqiyah menjadi merosot. Hal ini

disebabkan karena amir terakhirnya yaitu Ziyadatullah III tenggelam dalam kemewahan

(berfoya-foya), dan seluruh pembesarnya tertarik pada Syi’ah, juga propaganda Syi’iah, Abu

Abdullah. Perintis Fatimiyah, Mahdi Ubaidillah mempunyai pengaruh yang cukup besar di

Barbar, yang akhirnya menimbulkan pemberontakan militer, dan Dinasti Aghlabiyah

dikalahkan oleh Fatimiyah (909 M), Ziyadatullah III di usir ke Mesir setelah melakukan

upaya-upaya yang sia-sia demi untuk mendapatkan bantuan dari Abbasiah untuk

menyelamatkan Aghlabiah (Bosworth,1993:47).

B. DINASTI FATIMIYAH

Fatimiyah merupakan Dinasti Syi’ah Isma’iliyah yang pendirinya adalah Ubaidillah al-

Mahdi yang datang dari Syiria ke Afrika Utara yang menisbahkan nasabnya sampai ke

Fatimah putri Rasulullah dan isteri Khalifah keempat Ali bin Abi Thalib. Karena itu

menamakan Dinasti Fatimiyah (Hoeve, 1994: 8). Namun kalangan Sunni mengatakan

Ubaidiyun. Konsep yang digunakan adalah Syi’ah radikal Isma’iliyah dengan doktrindoktrinnya

yang berdimensi politik, agama, filsafat, dan sosial. Serta para pengikutnya

mengharapkan kemunculan al–Mahdy.

Ubaidillah dengan dukungan kaum Barbar, pertama dapat mengalahkan Gubernur-

Gubernur Aghlabiyah di Ifriqia, Rustinia Khoriji di Tahar dan menjadikan Idrisiyah Fez

sebagai bawahannya, saat pemerintah pertama kali ialah di al-Mahdiyah sekitar Qairawan

yang kemudian Fatimiyah mengembangkan sayapnya ke daerah sekitarnya serta

menduduki Mesir yang kemudian mendirikan kota baru yang diberi nama Kairo (al-Qohirah

yang berjaya”) atas prakarsa jenderal Jauhar Atsaqoli (Mufrodi,1997: 116).

Dalam bersaing dengan pemerintahan Abbasiyah, Fatimiyah memindahkan

ibukotanya dari al-Mahdi ke Kairo. Dan Juga memberi gelar kepada Khalifah-Khalifah

Fatimiyah sebagai Khalifah sejati. Begitu juga dia menyebarkan dai-dainya keluar Mesir

yang mereka itu lulusan dari Universitas al-Azhar. Pada masa pemerintahan Fatimiyah

timbul perang Salib dan muncul gerakan-gerakan Syi’ah yang ekstrim yang disebut Druze

yang dipimpin oleh Darazi (Bosworth, 1993: 71)

Berdirinya Dinasti ini bermula menjelang abad ke-X, ketika kekuasaan Bani

Abbasiyah di Baghdad mulai melemah dan wilayah kekuasaannya yang luas tidak

terkordinir lagi. Kondisi seperti inilah yang telah membuka peluang bagi munculnya

Dinasti-Dinasti kecil di daerah-daerah, terutama di daerah yang Gubernur dan sultannya

memiliki tentara sendiri. Kondisi ini telah menyulut pemberontakan-pemberontakan dari

kelompok-kelompok yang selama ini merasa tertindas serta memberi kesempatan bagi

kelompok Syi’ah, Khawarij, dan kaum Mawali untuk melakukan kegiatan politik.

Dinasti Fathimiyah bukan hanya sebuah wilayah gubernuran yang independen,

melainkan juga merupakan sebuah rezim revolusioner yang mengklaim otoritas universal.

Mereka mendeklarasikan adanya konsep imamah yakni para pemimpin dari keturunan Ali

yang mengharuskan sebuah redefinisi mengenai pergantian sejarah Imam atau mengenai

siklus eskatologis sejarah.

Dinasti Fathimiyah berkuasa mulai (909–1173 M) atau kurang lebih 3 abad lamanya.

Dinasti ini mengaku keturunan Nabi Muhammad melalui jalur Fatimah az-Zahro.

Kelompok Syi’ah berpendapat bahwa Ismail bin Ja’far as-Sadiq yang wafat (765 M),

bukannya Musa saudaranya Ismail, yang berperan sebagai imam ketujuh menggantikan

ayah mereka (imam Ja’far). Berdasarkan kepemimpinan Ismail inilah sebuah gerakan

politik keagamaan Ad da’wah Fatimiyah diorganisir. Gerakan ini berhasil merealisir

pertama kali pembentukan pemerintahan Syi’i yang eksklusif. Sedangkan kebanyakan

kaum sunni yang mengatakan bahwa Dinasti Fatimiyah keturunan dari Ubaidillah al-

Mahdi, disebut Dinasti Ubaydiun (Khalifah I Dinasti Fatimiyah) dan berasal dari Yahudi.

Kemajuan-Kemajuan Dinasti Fatimiyah

Selama kurun waktu 262 tahun, Fatimiyah telah mencapai kemajuan yang pesat

terutama pada masa Al-Muiz, Al-Aziz dan Al-hakim. Kemajuan-kemajuan itu mencakup

berbagai bidang, yaitu :

a. Kemajuan dalam hubungan perdagangan dengan Dunia non Islam, termasuk India

dan negeri-negeri Mediteramia yang KRISTEN.

b. Kemajuan di bidang seni, dapat dilihat pada sejumlah dekorasi dan arsitektur istana.

c. Dalam bidang pengetahuan dengan dibangunnya Universitas Al–Azhar.

d. Di bidang ekonomi, baik sektor pertanian, perdagangan maupun industri.

e. Di bidang keamanan.

Kemunduran Dinasti Fatimiyah

Sesudah berakhirnya masa pemerintahan Al-Aziz, pamor Dinasti Fatimiyyah mulai

menurun. Kalaupun pada masa al-Munthasir sempat mengalami kejayaan, itu tidaklah

seperti apa yang telah dicapai oleh al-Aziz.

Adapun faktor-faktor yang menyebabkan kemunduran Dinasti Fathimiyah adalah :

a. Para penguasa yang selalu tenggelam dalam kehidupan yang mewah.

b. Adanya pemaksaan ideologi Syi’ah kepada masyarakat yang mayoritas Sunni.

c. Terjadinya persaingan perebutan wazir.

d. Kondisi al-‘Adhid (dalam keadaan sakit) yang dimanfaatkan oleh Nur ad-Din.

Dalam kondisi khilafah yang sedang lemah, konflik kepentingan yang berkepanjangan

diantara pejabat dan militer. Merasa tidak sanggup, akhirnya al-Zafir meminta bantuan

kepada Nur al-Din dengan pasukan yang dipimpin oleh Salah al-Din Al-Ayyubi. Mula-mula

ia berhasil membendung invasi tentara Salib ke Mesir. Akan tetapi kedatangan Salah al Din

untuk yang kedua kalinya tidak hanya memerangi pasukan Salib, tetapi untuk menguasai

Mesir.

Dengan dikalahkannya tentara Salib sekaligus dikuasainya Mesir, maka berakhirlah

riwayat Dinasti Fatimiyah di Mesir pada tahun 1171 M yang telah bertahan selama 262

tahun.

C. DINASTI AYYUBIYAH

Ayyubiyah adalah sebuah Dinasti Sunni yang berkuasa di Dyar Bakir hingga tahun

1429 M. Dinasti ini didirikan oleh Salahuddin al Ayyubi, wafat tahun 1193 M (Glasse,

1996:143). Ia berasal dari suku Kurdi Hadzbani, putra Najawddin Ayyub, yang menjadi

abdi dari putra Zangi bernama Nuruddin.

Keberhasilannya dalam perang Salib, membuat para tentara mengakuinya sebagai

pengganti dari pamannya, Syirkuh yang telah meninggal setelah menguasai Mesir tahun

1169 M. Ia tetap mempertahankan lembaga–lembaga ilmiah yang didirikan oleh Dinasti

Fathimiyah tetapi mengubah orientasi keagamaannya dari Syiah menjadi Sunni (Yatim,

2003:283).

Penaklukan atas Mesir oleh Salahuddin pada 1171 M, membuka jalan bagi

pembentukan madzhab-madzhab hukum sunni di Mesir. Madzhab Syafi’i tetap bertahan di

bawah pemerintahan Fathimiyah, sebaliknya Salahuddin memberlakukan madzhabmadzhab

Hanafi (Lapidus, 1999:545). Keberhasilannya di Mesir tersebut mendorongnya

untuk menjadi penguasa otonom di Mesir.

Langkah-Langkah Yang Dilakukan Salahuddin

a. Melancarkan jihad terhadap tentara-tentara Salib di Palestina

b. Mempersatukan tentara Turki, Kurdi, dan Arab di jalan yang sama.

Dari Mesir, Shalahuddin juga dapat menyatukan Syiria dan Mesopotamia menjadi

sebuah kesatuan negara Muslim. Pada tahun 1174 ia merebut Damascus, kemudian Alippo

tahun 1185, dan merebut Mosul pada 1186.

Setelah kukuh kekuasaannya Shalahuddin melancarkan gerakan ofensif guna

mengambil alih al-Quds (Jerussalem) dari tangan tentara tanpa banyak kesulitan. Ini

berarti Jerussalem sekali lagi menjadi Muslim setelah delapan puluh tahun, dan orangorang

Frank tersingkirkan, meskipun hanya untuk sementara. Usaha besar-besaran telah

dilakukan pasukan Salib dari Inggris, Perancis, dan Jerman antara tahun 1189 – 1192 M,

namun tidak berhasil mengubah kedudukan Salahuddin. Setelah perang berakhir,

Salahuddin memindahkan pusat pemerintahan ke Damascus.

Kemajuan-Kemajuan Yang dan Peninggalan Dinasti Ayyubiyah

Sebagaimana Dinasti-Dinasti sebelumnya, Dinasti Ayyubiyah pun mencapai kemajuan

yang gemilang dan mempunyai beberapa peninggalan bersejarah. Kemajuan-kemajuan itu

mencakup berbagai bidang, diantaranya adalah :

a. Bidang Arsitektur dan Pendidikan

Penguasa Ayyubiyah telah berhasil menjadikan Damaskus sebagai kota pendidikan.

Ini ditandai dengan dibangunnya Madrasah al–Shauhiyyah tahun 1239 M sebagai

pusat pengajaran empat madzhab hukum dalam sebuah lembaga Madrasah.

Dibangunnya Dar al Hadist al-Kamillah juga dibangun (1222 M) untuk mengajarkan

pokok-pokok hukum yang secara umum terdapat diberbagai madzhab hukum sunni.

Sedangkan dalam bidang arsitek dapat dilihat pada monumen Bangsa Arab, bangunan

masjid di Beirut yang mirip gereja, serta istana-istana yang dibangun menyerupai

gereja.

b. Bidang Filsafat dan Keilmuan

Bukti konkritnya adalah Adelasd of Bath yang telah diterjemahkan, karya-karya orang

Arab tentang astronomi dan geometri, penerjemahan bidang kedokteran. Di bidang

kedokteran ini telah didirikan sebuah rumah sakit bagi orang yang cacat pikiran.

c. Bidang Industri

Kemajuan di bidang ini dibuktikan dengan dibuatnya kincir oleh seorang Syiria yang

lebih canggih dibanding buatan orang Barat. Terdapat pabrik karpet, pabrik kain dan

pabrik gelas.

d. Bidang Perdagangan

Bidang ini membawa pengaruh bagi Eropa dan negara–negara yang dikuasai

Ayyubiyah. Di Eropa terdapat perdagangan agriculture dan industri. Hal ini

menimbulkan perdagangan internasional melalui jalur laut, sejak saat itu Dunia

ekonomi dan perdagangan sudah menggunakan sistem kredit, bank, termasuk Letter

of Credit (LC), bahkan ketika itu sudah ada uang yang terbuat dari emas.

e. Bidang Militer

Selain memiliki alat-alat perang seperti kuda, pedang, panah, dan sebagainya, ia juga

memiliki burung elang sebagai kepala burung-burung dalam peperangan. Disamping

itu, adanya perang Salib telah membawa dampak positif, keuntungan dibidang

industri, perdagangan, dan intelektual, misalnya dengan adanya irigasi.

Kemunduran Dinasti Ayyubiyah

Sepeninggal Al-Kamil tahu 1238 M, Dinasti Ayyubiyah terkoyak oleh pertentanganpertentangan

intern. Serangan Salib keenam dapat diatasi, dan pimpinannya, Raja

Perancis St. Louis ditangkap. Namun pada tahun 1250 M keluarga Ayyubiyah diruntuhkan

oleh sebuah pemberontakan oleh salah satu resimen budak (Mamluk)nya, yang membunuh

penguasa terakhir Ayyubiyah, dan mengangkat salah seorang pejabat Aybeng menjadi

sultan baru. Keruntuhan ini terjadi di dua tempat, di wilayah Barat Ayyubiyah berakhir

oleh serangan Mamluk, sedangkan di Syiria dihancurkan oleh pasukan Mongol (Glasse,

1996:552). Dengan demikian berakhirlah riwayat Ayyubiyah oleh Dinasti Mamluk. Dinasti

yang mampu mempertahankan pusat kekuasaan dari serangan bangsa Mongol.

TIGA KERAJAAN BESAR ISLAM

  1. KERAJAAN TURKI USMANI

Kesultanan Utsmaniyah (1299–1923), atau dikenal juga dengan sebutan Kekaisaran Turki Ottoman, adalah negara multi-etnis dan multi-religius. Negara ini diteruskan oleh Republik Turki yang diproklamirkan pada 29 Oktober 1923.

Negara ini didirikan oleh Bani Utsman, yang selama lebih dari enam abad kekuasaannya (1299 – 1923) dipimpin oleh 36 orang sultan, sebelum akhirnya runtuh dan terpecah menjadi beberapa negara kecil.

Kesultanan ini menjadi pusat interaksi antar Barat dan Timur selama enam abad. Pada puncak kekuasaannya, Kesultanan Utsmaniyah terbagi menjadi 29 propinsi. Dengan Konstantinopel (sekarang Istambul) sebagai ibukotanya, kesultanan ini dianggap sebagai penerus dari kerajaan-kerajaan sebelumnya, seperti Kekaisaran Romawi dan Bizantium. Pada abad ke-16 dan ke-17, Kesultanan Usmaniyah menjadi salah satu kekuatan utama dunia dengan angkatan lautnya yang kuat.

Kemajuan dan perkembangan ekspansi kerajaan Turki Usmani yang demikian luas dan berlangsung dengan cepat itu diikuti pula oleh kemajuan-kemajuan dalam bidang-bidang kehidupan yang lain. Yang terpenting diantaranya adalah sebagai berikut :

  1. Bidang Kemiliteran dan Pemerintahan

Para pemimpin kerajaan Usmani pada masa-masa pertama, adalah orang-orang yang kuat, sehingga kerajaan dapat melakukan ekspansi dengan cepat dan luas. Meskipun demikian, kemajuan-kemajuan Kerajaan Usmani mencapai masa keemasannya itu, bukan semata-mata karena keunggulan politik para pemimpinnya. Masih banyak faktor lain yang mendukung keberhasilan ekspansi. Yang terpenting diantaranya adalah keberanian, keterampilan, ketangguhan dan kekuatan militernya yang sanggup bertempur kapan dan di mana saja.

Untuk pertama klinya, kekuatan militer kerajaan ini mulai diorganisasi dengan baik dan teratur ketika terjadi kontak senjatadengan Eropa. Ketika itu, pasukan tempur yang besarsudah terorganisasi. Pengorganisasian yang baik, taktik dan strategi tempur militer Usmani berlangsung tanpa halangan yang berarti. Namun, tidak lama setelah kemenangan tercapai, kekuatan militer yang besar ini dilanda kekisruhan. Keadaan prajuritnya menurun. Mereka merasa dirinya sebagai pemimpin-peimimpin yang berhak menerima gaji. Akan tetapi, keadaan tersebut segera dapat diatasi.

  1. Bidang Ilmu Pengetahuan dan Budaya

Kebudayaan turki usmani merupakan perpaduan bermacam-macam kebudayaan, diantaranya adalah kebudayaan Persia, Biznatium dan Arab. Dari kebudayaan Persia, mereka banyak mengambil ajaran-ajaran tentang etika dan tata krama dalam istana raja-raja. Organisasi pemerintahan dan kemiliteran banyak mereka serap dari Bizantium. Sedangkan, ajaran-ajarn tentang prinsip-prindip ekonomi, sosial dan kemasyarakatn, keilmua dan huruf mereka terima dari bangsa Arab. Orang-orang Turki Usmani memang dikenal sebagai bangsa yang duka ddan mudah berasimilasi dengan bangsa asing dan terbuka untuk menerima kebudayaan luar. Hal ini mungkin karena mereka masih miskin dengan kebudayaan. Bagaimanapun, sebelumnya mereka adalah orang nomad yang hidup di daratan Asia Tengah.

  1. Bidang Keagamaan

Agama dalam tradisi masyarakat Tuurki mempunyai peranan besar dalam lapangan sosial dan politik. Masyarakat digolongkan berdasarkan agama dan kerajaan sendiri sangat terikat dengan syari’at sehingga fatwa ulama’ menjadi hukum yang berlaku. Karena itu, ulama’ mempunyai kedudukan yang tinggi dan berperan besar dalam kerajaan dan masyarakat. Mufti, sebagai pejabat urusan agama tertinggi, berwenang memberi fatwa resmi terhadap problema keagamaan yang dihadapi masyarakat. Tanpa legitimasi Mufti, keputusan hukum kerajaan bisa tidak berjalan.

  1. KERAJAAN SAFAWI DI PERSIA

Ketika kerajaan Usmani sudah mencapai puncak kemajuannya, kerajaan Safawi di Persia baru berdiri. Kerajaan ini berkembang dengan cepat. Dalam perkembangannya, kerajaan Safawi sering bentrok dengan Turki Usmani.

Berbeda dengan dua kerajaan Islam lainnya (Usmani dan Mughal), Kerajaan safawi menyatakan, Syi’ah sebagai mazhab Negara. Karena itu, kerajaan ini dianggap sebagai peletak dasar terbentuknya Negara Iran dewasa ini.

Kerajaan Safawi berasal dari sebuah gerakan tarekat yang berdiri di Ardabil, sebuah kota di Azerbaijan. Tarekat ini diberi nama Tarekat Safawiyah, didirikan pada wktu yang hampir bersamaan dengan berdirinya Kerajaan Usmani. Nama Safawiyah, diambil dari nama pendirinya, Safi Al-Din (1252-1334 M) dan nama Safawi terus dipertahankan sampai tarekat ini menjadi gerakan politik. Bahkan, nama itu terus dilestarikan setelah derakan ini berhasil mendirikan kerajaan.

Safi Al-Din berasal dari keturunan orang yang berada dan memilih sufi sebagai jalan hidupnya. Ia keturunan dari Imam Syi’ah yang keenam, Musa Al-Kazhim. Gurunya bernama Syaikh Taj Al-Din Ibrahim Zahidi (1216-1310 M) yang dikenal dengan julukan Zahid al-Gilani. Karena prestasi dan ketekunannya dalam kehidupan tasawuf, Safi Al-Din diambil menantu oleh gurunya tersebut. Safi Al-Din mendirikan Tarekat Safawiyah setelah ia menggantikan guru sekaligus mertuanya yang wafat tahun 1310 M. Pengikut tarekat ini sangat teguh memegang ajaran agama. Pada mulanya, gerkan Safawuyah bertujuan memerangi golongan yang mereka sebut ”ahli-ahli bid’ah”. Tarekat yang dipimpin Safi al-Din ini semakin penting, terutama setelah ia mengubah bentuk tarekat ieu dari pengajian tasawuf murni yang bersifat lokal menjadi gerakan yang besar pengaruhnya di Persia, Syiria dan Anatolia.

Kemajuan yang dicapai kerajaan Safawi tidak hanya terbatas di bidang politik. Di bidang lain, kerajaan ini juga mengalami banyak kemajuan. Kemjua-kemajuan itu antar lain adlah sebagai berikut :

    1. Bidang Ekonomi

Stabilitas politik Kerajaan Safawi pada masa Abbas I ternyata telah memacu perkembangan perekonomuan Safawi, lebih-lebih setelah kepulauan Hurmuz dikuasai dan pelabuhan Gumrun diubah menjadi Bandar Abbas. Dengan dikuasainya bandar ini maka salah satu jalur laut antara Timur dan Barat yang biasa diperebutkan oleh Belanda, Inggris dan Perancis sepenuhnya menjadi milik kerajanSafawi.

    1. Bidang Ilmu Pengetahuan

Dalam sejarah Islam, bangsa Persai dikenal sebagai bangsa yang berperadaban tinggi dan berjasa mengembangkan ilmu pengetahuan. Oleh karena itu, tidak mengherankan apabila pada masa Kerajaan Safawi tradisi keilmuan ini terus berlanjut.

Ada beberapa ilmuwan yang selalu hadir di majlis istana, yaitu Baha Al-Din Syaerazi, generalis ilmu pengetahuan, Sadar Al-Din Syaerazi, filosof dan Muhammad Baqir Ibn Muhammad Damad, filosof, ahli sjarah teolog dan seorang yang pernah mengadakan observasi mengenai kehidupan lebah-lebah. Dalam bidang ini, kerajaan Safawi mungkin dapat dikatakan lebih bergasil dari dua kerajaan besar Islam lainnya pada masa yang sama.

3. Bidang Pembangunan Fisik dan Seni

Para penguasa kerajaan ini telah berhasil menciptakan Isfahan, Ibu Kota kerajaan menjadi kota yang sangat indah. Di kota tersebut, berdiri bangunan-bangunan besar lagi indah seperti masjid-masjid, dumah-rumah sakit, sekolah-sekolah, jembatan raksasa di atas zende Rud dan istana Chihil Dutun. Kota Isfahan juga diperindah dengan taman-teman wisata yang ditata secata apik. Ketika Abbas I wafat, di Isfahan terdapat 162 masjid, 48 akademi, 1802 penginapan dan 273 pemandian umum.

Di bidang seni, kemajuan begitu nampak begitu kentara dalam gaya arsitektur bangunan-bangunannya, seperti terlihat pada masjid yang dibangun tahun 1611 M dan masjid Syaikh Lutf Allah yang dibangun tahun 1603 M. Unsur seni lainnya terkihat pula dalam bentuk pakaiandan tenunan, mode, tembikat dan benda seni lainnya.

Demikianlah, puncak kemajuan yang dicapai oleh kerajaan Safawi. Setelah itu, kerajaan ini mulai mengalami gerak menurun. Kemajuan yang dicapainya membuat kerajaan ini menjadi salah satu dari tiga kerajaan besar yang diseganu oleh lawan-lawannya, terutama dalam bidang politik dan militer. Walaupun tidak saraf dengan kemajuan Islam di masa klasik, kerajaan ini telah memberikan kontribusinya mengisi peradapban Islam melalui kemajuan-kemajuan dalam bidang ekonomi, ilmu pengetahuan, peninggalan seni dan gedung-gedung bersejarah.

  1. KERJAAN MUGHAL DI INDIA

Kerajan Mughal berdiri seperempat abad sesudah berdirinya kerajaan Safawi. Jadi, di antara tiga kerajaan besar Islam tersebut, kerajaan inilah yang termuda. Kerajaan Mughal bukanlah kerajaan Islam Pertama di anak benua India. Awal kekuasaan Islam di wilayah India terjadi pada masa Khalifah Al-Walid, dari dinasti Bani Umayyah. Penaklukan wilayah ini dilakukan oleh tentara Bani Umayyah di bawah pimpinan Muhammad ibn Qasim.

Pada fase disintegrasi, dinasti Ghaznawi mengembangkan kekuatannya di India di bawah pimpinan Sultan Mahmud dan pada tahun 1020 M, ia berhasil menaklukkan hampir semua kerajaan Hindu di wilayah ini, sekaligus mengislamkan sebadian masyarkatnya. Setelah kerajaan Ghaznawi hancur, muncul dinasti-dinasti kecil seperti Mamluk (1206-1290 M), Khalji (1296-1316 M), Tuglug (1320-1412 M) dan dinasti-dinasti lain.

Kerajaan Mughal di India dengan Delhi sebagai ibu kota, didirikan oleh Zahiruddin Babur (1482-1530 M), salah satu dari cucu Timur Lenh. Ayahnya bernama Umar Mirza, penguasa Ferghana. Babur mewarisi daerah Ferghana dari orang tuanya ketika maseh berusia 11 tahun. Ia berambisi dan bertekad akan menaklukkan Samarkand yang menjadi kota penting di asia tengah pada waktu itu. Pada mulanya, ia mengalami kekalahan tetapi katena medapat bantua dari Raja Saawi, Ismail I akhirnya berhasil menaklukkan Samarkand tahun 1494 M. Pada tahun 1504 M, ia menduduki Kabul, ibu kota Afghanistan.

Setelah kabul dapat ditaklukkan, Babur meneruskan ekspansinya ke India. Kala itu Ibrahim Lodi, penguasa India, dilanda krisis, sehingga stabilitas pemerintahan mejadi kacau. Alam Khan, paman dari Ibrahim Logi, bersama-sama Daulat Khan, Gubernut Lahore, mengirim utusan ke Kabul, meminta bantuan Babur untuk menjatuhkan pemerintahan Ibrahim di Delhi. Permohonan itu langsung diterimanya. Pada tahun 1525 M, Babur berhasul menguasai Punjab dengan ibu ktanya Lahore. Setelah itu, ia memimpin tentaranya menuju Delhi. Pada tanggal 1526 M, terjadilah pertempuran yang dahsyat di Panipat. Ibrahim beserta ribuan tentaranya terbunuh dalam pertempuran itu. Babur memasuki kota Delhi sebagai pemenang dan menegakkan pemerintahannya di sana. Dengan demikian, berdirilah Kerajaan Mughal di India.

Ada beberapa faktor yang menyebabkan kekuasaan dinasti Mughal itu mundur pada satu setengah abad terakhir dan membawa kepada kehancurannya pada tahun 1858 M, yaitu :

1. Terjadinya stagnansi dalam pembinaan kekuatan militer sehingga operasi militer Inggris di wilayah-wilayah pantai tidak dapat segera dipantau oleh kekuatan matritim Mughal. Bahkan, mereka kurang terampil dalam mengoperasikan persenjataan buatan Mughal sendiri.

2. Kemerosotan moral dan hidup mewah di kalangan elit politik, yang mengakibatkan pemborosan dalam penggunaan uang negara.

3. Pendekatan Aurazangeb yang terlampau ”kasar” dalam melaksanakan ide-ide puritan dan kecenderungan asketisnya, sehungga konflik antaragama sangat sukar diatasi oleh sultan-sultan sesudahnya.

4. Semua pewaris tahta kerajaan pada paruh terakhir adalah orang-orang lemah dalam bidang kepemimpinan.

FAKTA HISTORIS ISLAM DI MONGOL

Jatuhnya Kota Baghdad pada tahun 1258 M, ke tangan bangsa Mongol bukan saja

mengakhiri khilafah Abbasiyah, tapi juga merupakan awal dari masa kemunduran politik

dan peradaban Islam, karena Baghdad sebagai pusat kebudayaan dan perandaban Islam

yang sangat kaya dengan khazanah ilmu pengetahuan itu ikut pula lenyap di

bumihanguskan oleh pasukan Mongol yang dipimpin oleh Hulagu Khan.

A. Asal-Usul Bangsa Mongol

Bangsa Mongol berada di wilayah pegunungan Mongolia, berbatasan dengan Cina di

Selatan, Turkestan di Barat, Manchuria di Timur, dan Siberia di sebelah Utara (Ambari,

1993:97). Kebanyakan dari mereka mendiami padang stepa yang membentang di antara

pegunungan Ural sampai pegunungan Altai di Asia Tengah, dan mendiami hutan Siberia

dan Mongol di sekitar Danau Baikal (Bosworth, 1993:187).

Dalam rentang waktu yang relatif panjang, kehidupan bangsa Mongol tetap sederhana

mereka mendirikan perkemahan dan berpindah dari satu tempat ketempat lain,

menggembala kambing, berburu. Mereka hidup dari hasil perdagangan tradisional yaitu

mempertukarkan bangsa Turki dan Cina yang menjadi tetangga mereka. Kesehariannya,

sebagaimana dipredikatkan pada sifat nomad,mereka mempunyai sifat kasar, suka

berperang, berani mati dalam mewujudkan keinginan dan ambisi politiknya. Namun,

mereka sangat patuh dan taat pada pimpinannya dalam satu bingkai agama Syamaniyah,

yaitu kepercayaan yang menyembah bintang-bintang dan matahari terbit (Yatim, 2003:111-

112).

Namun demikian, ada satu pendapat yang mengatakan bahwa bangsa Mongol

bukanlah suku nomad sebagamana dimaksud, tetapi satu bangsa yang memiliki

ketangkasan berkuda yang mampu menaklukkan stepa ke stepa, akibatnya kehidupan

mereka berpindah-pindah mengikuti wilayah taklukannya dibawah kepemimpinan seorang

Khan. Khan yang pertama dari bangsa Mongol itu adalah Yesugey, ayah Chinggis atau

Jengis.

B. Wilayah Kekuasaan Mongol dan Dinasti Ilkhan

Perpaduan antara watak nomad dengan ketangkasannya menunggang kuda, serta

keberaniannya melawan musuh mengantarkan Bangsa Mongol menjadi bangsa penakluk.

Terbukti banyak negara-negara di Dunia yang telah ditaklukkan meliputi kawasan Cina

dan negeri-negeri Islam, khususnya ketika Mongol dipimpin oleh Jengis Khan. Cina bagian

Barat, Tibet, ditaklukkan sekitar tahun 1213 M, dan Beijing tahun 1215 M.

Tiga tahun berikutnya ia dapat menguasai kota Thurkistan yang berbatasan dengan

Khawarizm Syah yang menjadi wilayah Islam. Selanjunya, secara berturut-turut Turkistan

yang juga merupakan wilayah Khawarizm, Bukhara di Samarkhand dan Balkh, serta kotakota

lain yang memiliki peradaban Islam yang tinggi di Asia Tengah tidak luput dari

kehancuran dari serangan bangsa Mongol. Jengis Khan juga mengutus anak-anaknya yaitu

Tulii untuk menaklukkan Khurasan dan Juchi dan Changhatai untuk menaklukkan

wilayah Sri Darya bawah dan Khawarizm (Bosworth, 1993:177).

Setelah kematiam Qubilay Khan (1294 M), maka wilayah kekuasaannya terlepas.

Mahmud Ghazan yang sudah masuk Islam memerintah Rasyid al-Din al-Thabib dan

Uljaytu agar menuliskan sejarah universalnya. Di bawah pemerintahan Mahmud Ghazna

bersama menterinya Rasyid al-Din al-Thabib banyak mengalami kemajuan. Penguasa

terakhir Ilkhaniyah adalah Abu Said yang berdamai dengan Mameluk tahun 1323 M dan

mengakhiri permusuhan antara kedua kekuasaan itu untuk merebutkan Syiria.

Ilkhaniyah beribukota di Tabris dan Maragha yang merupakan kota perdagangan

antara Timur dan Barat. Selama seratus tahun, Ilkhaniyah di Persia terpecah menjadi

kerajaan kecil seperti Muzafariyyah dan Salaghariyyah di Faris, dan Jalariyyah dengan

ibukota Baghdad.

Dengan kepercayaan dari saudara Moghe Khan, Hulagu dapat mengusai Persia, Irak,

Caucasus dan Asia Kecil. Sebelum menaklukkan Baghdad, pada tahun 1256 M Hulagu

telah menguasai pusat gerakan Syi’ah di Persia Utara. Tahun 1260 M Hulagu juga

menaklukkan Syiria Utara seperti Allepo, Hama dan Hamim. Ketika Hulagu ingin

menaklukkan Mesir ia dapat digagalkan oleh pasukan Mamalik Mesir di ‘Ayn-Jalut di

Palestina (tahun 1260 M).

About these ads

Penulis: fitrianimaduddin

Aku adalah petualang.

Satu gagasan untuk “DINASTI-DINASTI LOKAL DAN MASA AKHIR SEJARAH ABBASIYAH

  1. mmmmhhh… terima kasih kembali, eni…
    sangat senang rasanya tulisan saya bermanfaat bagi orang lain…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.